RSS

Posted on

RSS adalah sebuah file berformat XML untuk sindikasi yang telah digunakan (diantaranya dan kebanyakan) situs web berita dan weblog. Singkatan ini biasanya mengarah ke beberapa protokol:

  • Rich Site Summary (RSS 0.91)
  • RDF Site Summary (RSS 0.9 and 1.0)
  • Really Simple Syndication (RSS 2.0)

Teknologi yang dibangun dengan RSS mengijinkan kita untuk berlangganan kepada situs web yang menyediakan umpan (feed) RSS, biasanya situs web yang isinya selalu diganti secara reguler. Untuk memanfaatkan teknologi ini kita membutuhkan layanan pengumpul. Pengumpul bisa dibayangkan sebagai kotak surat pribadi. Kita kemudian dapat mendaftar ke situs yang ingin kita tahu perubahannya. Namun, berbeda dengan langganan koran atau majalah, untuk berlangganan RSS tidak diperlukan biaya, gratis. Tapi, kita biasanya hanya mendapatkan satu baris atau sebuah pengantar dari isi situs berikut alamat terkait untuk membaca isi lengkap artikelnya.

Penggunaan

RSS digunakan secara luas oleh komunitas weblog untuk menyebar ringkasan tulisan terbaru di jurnal, kadang-kadang juga menyertakan artikel lengkap dan bahkan gambar dan suara. Sekitar 2000, penggunaan RSS meluas di berbagai penerbitan berita, termasuk Reuters, CNN, dan BBC. RSS digunakan pada hampir semua situs berita atau weblog, dengan berbagai tujuan termasuk: pemasaran, press release, laporan reguler produk, atau aktivitas lain yang membutuhkan pemberitahuan periodik dan tentunya publikasi.

Sebuah program komputer yang dikenal sebagai pembaca umpan (feed reader) bertindak sebagai pengumpul. Program ini mengecek situs yang menyediakan RSS dan menampilkan berbagai artikel baru yang ditemukan. Tenggang waktu dan siklus pengumpulan RSS biasanya dapat diatur oleh penggunanya. Program pengumpul dapat berupa program komputer atau sebuah layanan web yang tersedia online.

Program pengumpul RSS di komputer biasanya berupa aplikasi (software) sendiri yang harus dipasang di komputer sebelum dapat digunakan. Program ini tersedia untuk berbagai jenis sistem operasi dengan harga bervariasi. Ada juga program pengumpul RSS yang gratis. Lihat Daftar pengumpul RSS.

Program pengumpul di web tidak memerlukan pemasangan dan pengaturan, kita dapat melihat dan mengecek RSS kita di mana saja, asal ada browser dan koneksi internet. Beberapa layanan pengumpul RSS juga menyediakan penggabungan dan juga pencarian.

Sebuah web yang menyediakan umpan RSS biasanya ada link dengan sebuah tombol bertuliskan XML (XML iconic button) atau RSS (RSS iconic button). Namun disarankan menggunakan RSS daripada XML agar tidak membuat kerancuan (sebab setiap RSS adalah XML, tapi tidak tiap XML itu RSS).

Seperti ditulis di atas, ada beberapa versi RSS, dan bahkan ada kelompok membuat format baru Atom yang juga telah diadopsi oleh banyak situs. Tapi pemakai RSS tidak perlu bingung, para pembuat program pengumpul sindikasi biasanya bisa mengenali kedua format tersebut, bahkan masih menyediakan pembaca untuk format yang lama.

sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/RSS

hendra’s quote :

Ada banyak kegunaan dari RSS ini. Bisa dibilang ini cara buat mengambil sebagian dari isi dari content web tersebut tanpa harus membuka atau meng-copy. Bila kita membuka halaman RSS dengan menggunakan Mozzila Firefox yang ada di blog ini maka akan terlihat seperti gambar dibawah ini :

RSS code view code-code yang tertera di gambar tersebut adalah code XML. Extensible Markup Language (XML) adalah bahasa markup serbaguna yang direkomendasikan W3C untuk mendeskripsikan berbagai macam data. XML menggunakan markup tags seperti halnya HTML namun penggunaannya tidak terbatas pada tampilan halaman web saja.

Contoh simpel dari XML language :

< ?xml version=”1.0″ encoding=”UTF-8″?>

<?xml version=”1.0″ encoding=”UTF-8″?>
<Resep nama=”roti” waktu_persiapan=”5 menit” waktu_masak=”3 jam”>
<judul>Roti tawar</judul>
<bahan jumlah=”3″ satuan=”cangkir”>Tepung</bahan>
<bahan jumlah=”0,25″ satuan=”ons”>Ragi</bahan>
<bahan jumlah=”1,5″ satuan=”cangkir”>Air hangat</bahan>
<bahan jumlah=”1″ satuan=”sendok teh”>Garam</bahan>
<Cara_membuat>
<langkah>Campur semua bahan dan uleni adonan sampai merata.</langkah>
<langkah>Tutup dengan kain lembab dan biarkan selama satu jam di ruangan yang hangat.</langkah>
<langkah>Uleni lagi, letakkan di loyang dan panggang di oven.</langkah>
</Cara_membuat>
</Resep>

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.